Tuesday, May 13, 2014

Takdir

Jujur,aku minta kau jujur tentang rasa,
Biar hilang rasa itu aku sudah tidak peduli,
Biar.
Biar aku terhapus dari hidupmu,
Biar aku hilang,
dan aku tahu aku mampu
Hidup kita punya pilihan,
Dan pilihan itu yang menentukan di mana kita nanti,

dan aku,
aku pergi pada satu masa bila sang Penentu menyebut
Kun Fayakun.

Lalu di situ terciptanya satu takdir.
Ya.
Aku pergi.

p/s:hanyalah rekaan semata,tiada kena mengena yang hidup ataupun mati.

-AdielaNordin-