Tuesday, April 6, 2010

Mengenali tiga dimensi cinta

sengaja aku mahu berbicara tentang cinta
sebab aku teringat satu arikel yg aku pernah aku baca
dipetik dari sinar harian...
renung2kan ye......;)
Cinta adalah perkataan indah yang mempunyai erti yang amat mendalam buat sepasang kekasih. Tetapi oleh kerana terlalu kerap disebut-sebut, ia menjadi koman. Akibatnya perkataan cinta mempunyai konotasi sebagai satu perasaan murahan kerana turut bersandarkan nafsu. Kerana itu juga, istilah cinta menjadi mainan di bibir kerana mudah dilafazkan dengan bersahaja.

Lafaz ‘AKU CINTA PADAMU’ atau ‘I LOVE YOU’ sudah tidak menjadikan si penyebut bergetar dadanya dan si pendengar terhenti degup jantungnya. Pendek kata ungkapan ‘AKU CINTA PADAMU’ sudah jadi sebutan plastik yang lahir di bibir semata-mata, bukannya menjelma dari hati. Kerana itu, ungkapan tersebut sudah tidak lagi mudah dipercayai kerana persepsi terhadap nilainya kian rendah, hingga ada yang mencemuh cinta itu sendiri. Mengapa, ya?

Bagi saya, ia mempunyai persepsi yang murahan kerana cinta yang sering disebut-sebut itu sebenarnya cinta fizikal. Tidak boleh tidak, kebanyakan percintaan pada hari ini bermula di dimensi cinta fizikal. Wajahnya, lirikan matanya, senyumannya, suaranya, seksinya, bau perfumnya, hensemnya dan segala-gala yang dapat dirasai oleh lima pancaindera banyak bergantung pada cinta fizikal. Cinta pandang pertama terlahir kerana cinta fizikal.

Sebab itu, bagi pasangan yang rosak, mereka boleh jatuh cinta selepas berkenalan sehari dan melakukan yang haram atas nama cinta, sedangkan cinta yang dirasai itu tidak lebih daripada cinta fizikal semata-mata.

Kerana itu, apakah cinta yang lebih bermakna? Pada saya cinta yang lebih bererti daripada cinta fizikal adalah cinta emosional. Pertemuan yang kerap sepasang kekasih, berbual, berSMS dan MMS, bertukar pendapat, membantu menyelesai masalah, membantu menelaah pelajaran, saling bersama pergi dan pulang kerja, pemberian hadiah dan pujian akan melahirkan cinta dimensi kedua iaitu cinta emosional.

Dari situ,menjelmalah rindu ingin sang kekasih sentiasa di sisi. Kerana cinta emosionalah lahir ungkapan lautan api sanggup kurenangi. Namun, cinta emosional yang disalahgunakan bisa terjadi bila mana si lelaki menabur budi untuk membeli body.

Cinta fizikal dan cinta emosional adalah dua peringkat cinta yang dilalui kebanyakan daripada kita. Bila mula bersatu sebagai suami isteri, rapatnya mengalahkan belangkas dan memalukan merpati. Semakin masa berlalu, kehadiran pasangan adalah rutin, cukup sekadar duduk bersarapan bersama di mana si suami asyik membaca akhbar dan si isteri seronok menonton TV.

Kasih sayang kian luput kerana kononnya si isteri perlu tumpukan masa untuk menjaga anak-anak sementara si suami mesti bekerja lebih kuat untuk ekonomi keluarga yang semakin membesar. Apabila usia semakin meningkat, si isteri perlu menjaga cucu dan si suami perlu beribadat di masjid pula. Maka, kedua-duanya bersama untuk menghabiskan sisa-sisa hidup menunggu mati kerana kasih kepada pasangan sudah luput.

Memanglah begini jadinya kepada banyak pasangan apabila hanya menikmati cinta fizikal dan emosional. Kedua-duanya tidak akan bertahan lama. Ia akan goyah jika tidak dianyam dengan cinta dimensi ketiga iaitu cinta spiritual.

Di manakah cinta spiritual? Perasaan cinta ini sukar menjelma jika tidak dirasai melalui suara hati. Kerana ia tidak dimengerti, maka ia tidak dicari. Oleh kerana ia tidak dicari, ia sukar ditemui. Namun, cinta fizikal dan cinta emosional yang disulami dengan cinta spiritual akan mengekalkan pasangan. Perasaan mawaddah wa rahmah, atau cinta dan kasih akan menghiasi kehidupan yang menenangkan.

Pasangan yang mengalami cinta spiritual akan saling membantu, saling bersama, saling intim, malah saling doa mendoakan agar kedua-duanya terus dapat bertemu di akhirat. Cinta fizikal dan cinta emosional akan gugur, tetapi cinta spiritual makin bersinar walaupun usia merangkak senja.

Cinta spiritual yang membawa ke syurga bukan khayalan di dalam lagu cinta, tetapi ia benar-benar ada jika kita mencarinya dengan menyuluh ke denai-denai di hati. Cinta spiritual adalah kunci kebahagiaan yang hakiki kerana ia adalah kepunyaan Allah Ya Wadud.